Kamis, 21 Desember 2017

LGBT DAN HOMOSEX MENURUT PARA ULAMA

LGBT DAN HOMOSEX MENURUT PARA ULAMA

Isu Lesbian, Gay, Biseksual dan Transgender atau disingkat LGBT tidak pernah sepi dari pembahasan. Ada yang pro dan ada yang kontra. Bagi kita kaum muslimin tentu butuh panduan yang jelas dan lurus atas persoalan ini. 
Berikut ini saya coba kumpulkan pendapat ulama berkaitan dengan LGBT ini. Saya kumpulkan dari buku koleksi pribadi. Alhamdulillah didapatkan delapan pendapat ulama yang berkaitan dengan LGBT ini. Pendapat ulama yang dimaksud adalah:
  1. Syaikh Sayyid Sabbiq dalam Fiqh Sunnah
  2. Syaikh Ali Ahmad Al-Jurjawi dalam Indahnya Syariat Islam (Terjemah kitab :Himatut Tasyri wa Falsafatuh)
  3. Syaikh Nawawi al-Bantani dalam Syarah Sullamut Taufiq
  4. Sulaiman Rasjid dalam Fiqh Islam
  5. Imam Adz-Dzahabi dalam al-kabaair
  6. Syaikh Abu Syuja’ Al-Ashfihani dalam Matn al-Ghaayah wat Taqrib
  7. Syaikh Al-‘Allamah Muhammad bin ‘Abdurrahman Ad-Dimasyqi dalam Fiqih Empat Mazhabb (Terjemah dari kitab Rahmah al-Ummah Fi Ikhtilaf al-Aimmah)
  8. Syaikh Dr. Abdurrahman al-Maliki dalam Nidzôm al-‘uqûbât.

Kamis, 26 Oktober 2017

Tafsir Ibnu Katsir PDF + Tafsir Bersyakal & Terjemah (Aplikasi)

تفسير ابن كثير - Tafsir Ibnu Katsir
Jika ditanya tafsir apakah yang paling otoritatif dan paling banyak dijadikan rujukan, maka boleh jadi Tafsir Ibnu Katsir termasuk jawabannya. Dan memang demikian adanya. Tafsir Ibnu sangat dipercaya dan direkomendasikan sebagai rujukan dalam memahami al-Quran al-Karim.

Tafsir ini dikarang oleh Imam Ibnu Katsir yang memiliki nama Asli Ismail bin Umar bin Katsir dengan alam kunyah Abu al-Fida', beliau lahir di Bashrah, Irak, tepatnya di sebuah daerah bernama Mijdal, sekitar tahun 701 H (1302 M).
Bagi yang ingin memiliki Tafsir Ibnu Katsir, berikut ini kami sajikan untuk pembaca mabsus-af.blogspot.com Ada tiga versi yang kami berikan.

1. Versi Arab PDF. Diambil scan kitab terbiatan Dar Ibnu Hazm, Beirut - Lebanon, cetakan pertama, tahun terbit 2000. Sehingga bisa dijadikan rujukan dalam karya ilmiah.Klik Untuk Download

2. Versi Aplikasi Arab Bersakal, Install
3. Versi Aplikasi terjemah bahasa Indonesia
Untuk versi aplikasi baik arab maupun terjemah jika ingin digunakan sebaiknya dicek / dikompromikan dengan versi arab PDF. 

Semoga bermanfaat. 


Mabsus Abu Fatih

Kembalinya Khilafah adalah Peristiwa Dahsyat

Menanti Khilafah
Kanjeng Nabi Muhammad ﷺ  pernah mengabarkan bahwa konstantinopel akan ditaklukkan. Dan saat penaklukan konstantinopel terjadi, dunia mengenangnya sebagai peristiwa dahsyat yang menggemparkan dunia. Heroiknya peristiwa tersebut bahkan masih dirasakan hingga masa kita saat ini.

Rosulullah Muhammad ﷺ pun pernah mengabarkan bahwa suatu saat nanti akan kembali tegak Khilafah ala minhajin Nubuwwah. Dan saat terwujud nanti,  juga akan menjadi peristiwa dahsyat sebagaimana penaklukan konstantinopel.

Dengan kecepatan informasi dan kecanggihan teknologi, kedahsyatannya akan mampu menggemparkan seluruh penjuru dunia.

Semoga kita bisa menyaksikan dahsyatnya peristiwa tegaknya Khilafah Ala Minhajin Nubuwwah.

- Mabsus Abu Fatih -

Senin, 23 Oktober 2017

Teladani Pemuda Ibrahim, Tolak Perppu Ormas

Tidak banyak yang menyadari bahwa Nabiyullah Ibrahim Alaihissalam saat menentang rezim diktator Namrudz saat itu posisi beliau adalah seorang pemuda. Pemuda yang gagah berani menentang kebatilan.

Kini di hadapan kita bukanlah berhala melainkan sebuah perppu. Tapi, perppu ini bukanlah sembarang perppu. Perppu dzolim ini bisa memalingkan umat dari jalan dakwah. Perppu ini jika disahkan, bisa dijadikan dasar untuk memenjarakan para pendakwah yang dituduh anti pancasila meski tanpa bukti meyakinkan.  Tidak tanggung-tanggung bisa seumur hidup!

Apakah kita sebagai pemuda akan diam saja menghadapi perppu ini? ataukah kita akan bergerak menghancurkan perppu ini sebagaimana pemuda Ibrahim?

Mari ukirkan nama kita sebagai pemuda penentang kedzaliman dengan menghadirkan diri pada
#aksi2410 #aksisejutaumat #tolakperppuormas

Mabsus Abu Fatih

Note :
Aksi Tolak Perppu No. 2 Tahun 2017 diselenggarakan pada hari Selasa, 24/10 pkl 09.00 di depan Gedung DPR MPR Jakarta

Minggu, 15 Oktober 2017

Download Bulughul Marom (Arab & Terjemah) + Terj Syarh Ibanatul Ahkam

Download Bulughul Marom dan Ibanatul Ahkam

Bulughul Marom Min Adilatil Ahkam atau yang lebih terkenal dengan Bulughul Marom merupakan salah satu kitab hadits yang sangat terkenal dan mendapat tempat di hati kaum muslimin. Kitab ini merupakan karya salah seorang Imam Besar yaitu al-Hafidz Ibnu Hajjar al-Asqolani. Imam sekaligus Syaikhul Islam pengarang Fathul Bari (syarah Shahih Bukhori) ini lahir pada 22 Sya'ban 773 H, dan wafat pada 28 Dzulhijjah 852 H. 

Kitab hadits Bulughul Marom juga sudah disyarah oleh banyak ulama terkenal. Di antaranya adalah Syarh Ibanatul Ahkam. oleh karena itu kedua kitab hadits ini layak kiranya untuk dimiliki oleh kaum muslimin khususnya dalam bentuk file digital agar bisa dimanfaat kaum muslimin dimanapun berada.


Berikut ini kami sertakan link download kitab Bulughul Marom dan Syarahnya untuk diambil manfaatnya. 

1. Download Bulughul Marom (PDF) berbahasa Arab. -> Download
2. Terjemah Bulughul Marom (Aplikasi Android) -> Install 
3. Terjemah Syarh Ibanatul Ahkam (PDF) Jilid 1 -> Download
4. Terjemah Syarh Ibanatul Ahkam (PDF) Jilid 2 -> Download
5. Terjemah Syarh Ibanatul Ahkam (PDF) Jilid 3 -> Download
6. Terjemah Syarh Ibanatul Ahkam (PDF) Jilid 4 -> Download

Semoga bermanfaat untuk kaum muslimin. Dan semoga pengarah kitab dan penerjemah kitab mendapatkan kebaikannya.

Mabsus Abu Fatih

Rabu, 20 September 2017

Semut Apa yang Badannya Kecil, Kepalanya Gede

humor keluarga
Keluarga memiliki beberapa fungsi yang semestinya berjalan. Ada fungsi ekonomi, tempat anggota keluarga memenuhi keburuhan ekonominya. Ada fungsi religi dimana keluarga bisa mendorong anggota keluarganya menjalankan kewajiban agamanya. Ada fungsi sosial di mana anggota keluarga bisa memiliki status sosial yang jelas di masyarkat. Fungsi afektif dimana angggota keluaga bisa mendapatkan perlindungan di dalamnya. Dan juga fungsi rekreatif, dimana keluarga bisa menjadi menjadi tempat hiburan bagi tiap anggota keluarganya. Bila fungsi rekreatif ini berjalan berjalan, maka anak akan merasa betah tinggal di rumah,  Istri maupun suami juga merasa nyaman tinggal di rumah. 

Jika salah satu di antara fungsi-fungsi tersebut tidak berjalan, maka keretakan bahkan kehancuran rumah tangga bisa terjadi di ujung mata.

Berbicara mengenai fungsi rekreatif, agar dalam keluarga fungsi ini bisa berjalan tidak harus mengeluarkan biaya yang banyak. Dengan tetap tinggal di rumah, tanpa pergi ke tempat wisata, asal kreatif orang tua bisa berperan memberikan hiburan bagi anak-anaknya.

Sudah masyhur kiranya bahwa Rosulullah Muhammad SAW yang pernah melakukan lomba lari dengan istrinya. Rosulullah SAW juga pernah bermain kuda-kudaan dengan cucu beliau.

Bahkan Rosulullah SAW ternyata pernah bersenandung / bersyair saat bersama dengan istrinya. Aisyah r.a meriwayatkan, “Seorang bertanya kepada Aisyah, ‘Apakah Nabi SAW. Pernah melantunkan sebuah syair?’ “Aisyah menjawab, ‘Beliau pernah melantunkan syair Ibnu Rawahah yang berbunyi, [Waya’tika bil akhbaari man lam tuzawwid] artinya, “Dan akan datang kepadamu orang membawa kabar tanpa engkau beri ia bekal” (HR. Tirmidzi, Ahmad, Bukhari, Ibnu Sa’d, dan Thabrani)

Ini adalah teladan agung dari keluarga agung Rosulullah. Betapa memberikan hiburan bagi anggota keluarga merupakan kebutuhan, bahkan untuk mewujudkannya ternyata tidaklah harus dengan yang biaya yang mahal.

Beberapa cara bisa kita pilih untuk memberikan hiburan kepada anak-anak. Mulai dari mengajak bermain layang-layang. Bermain bola di lapangan umum, bersepeda keliling lapangan atau jika ingin tidak keluar rumah, bisa dengan cara membacakan cerita inspiratif, bermain karambol, bersenda gurau dengan permainan atau bermain tebak-tebakan bisa dipilih sebagai sarana hiburan yang murah tapi efektif mendekatkan hubungan anak dengan orang tuanya.

Berdasarkan pengalaman pribadi, bermain tebak-tebakkan sangat efektif mendekatkan antar anggota keluarga. Baik antara orang tua dengan anak maupun anak yang satu dengan anak yang lainnya. Sekedar berbagi, pada satu kesempatan, di saat berkumpul dengan anak sembari menikmati makanan kecil, saya pernah mengajak anak main tebak-tebakan.

“Telor apa yang diinjak tidak pecah?” saya memberikan pertanyaan.
Kedua anak saya pun berlomba menjawab pertanyaan tersebut. Ada yang menjawab “Telor plastik”. Ada yang menjawab, “Telor ajaib”. Namun, jawaban mereka kemudian saya mentahkan. Begitu saya jawab, ‘Telor yang yang diinjak tidak pecah adalah Telor Toar” Anak-anak langsung protes tanda tidak setuju. Meski tidak setutuh, suasana menjadi cair dan akrab dengan wasilah  tebak-tebakan tersebut. Pada kesempatan lainnya, rupanya anak saya ingin membalas “Dendam”.

Saat kembali berkumpul bersama, anak saya gantian memberikan pertanyaan “Bi (Ayah), Semut apa yang badannya kecil, tapi kepalanya gede”. Saya coba jawab, namun ternyata disalahkan oleh anak saya. Setelah menyerah, akhirnya anak saya menjawab, “Semut keselek jengkol”. Gelak tawapun pecah, menghangatkan suasana keluarga. Meski tidak terbayang seperti apa semut makan jengkol hingga bisa keselek, namun namanya tebak-tebakkan akhirnya diterima jawaban tersebut dengan legowo. Skor pun berubah 1-1.

Begini cara saya menghangatkan suasana keluarga. Lantas bagaimana cara keluarga anak menjalankan fungsi rekreatifnya? Semoga lebih keren dan kreatif lagi.
Allahua'lam

Mabsus Abu fatih

Jumat, 15 September 2017

PSSI = Persatuan Sepakbola Sentimen Islam ?

PSSI logo
Jika #PSSI tetap tidak mencabut sanksi untuk #PERSIB #Bobotoh #Bandung maka layak kiranya PSSI diartikan sebagai "Persatuan #SepakBola Sentimen Islam". Kenapa demikian? Karena Aksi Pray for Paris yang korbannya bukan umat Islam dibiarkan sedangkan Aksi #SaveRohingya yang korbannya umat #Islam dipersoalkan.

Bukankah katanya krisis #rohingya merupakan krisis #kemanusiaan ? Apakah Rohingya bukan manusia? Dimana rasa kemanusiaan PSSI? Ataukah PSSI telah menganggap Rohingya urusan umat Islam semata yang tidak perlu diberikan perhatian dengan kata lain PSSI telah sentimen terhadap Islam itu sendiri?

Untuk umat Islam, mari dukung Persib Bandung membayar sanksi dzalim PSSI #KoinUntukPSSI
.
Mabsus Abu Fatih

Selasa, 12 September 2017

Download Kitab At-Tibyan Imam Nawawi (Arab & Terjemah)

Download Tibyan
Imam Nawawi tidak diragukan lagi kapasitasnya sebagai ulama yang luas ilmunya. Selain Riyadush Shoolihin, al-Adzkaar, Syarh Shahih Muslim, Arbaun Nawawiyah dan kitab-kitab lainnya, kitab At-Tibyan Fiy Aadaabi Hamlatil Qur’an merupakan salah salah satu kitab terkenal yang dikarang oleh Imam Nawawi Rohimahullah (631 – 672 H).

Kitab at-Tibyan ini berisi tentang adab-adab yang harus dipenuhi oleh seorang muslim terhadap kitab sucinya, al-Qur’anul Karim dan hal-hal berkaitan dengannya. 
Bagi yang membutuhkan kitab tersebut, berikut ini link untuk untuk mengunduhnya, silahkan klik tautan berikut :


At-Tibyan (Bahasa Arab) via 4shared
Download At-Tibyan (Bahasa Arab)

At-Tibyan (Terjemah Bahasa Indonesia) via 4shared

Semoga bermanfaat.
Wassalamu’alaykum warohmatullahi wabarokaatuh.
Mabsus Abu Fatih

Jeritan Hati Seorang Dokter Malang

Kisah nyata tangisan dokter
Memiliki pasangan hidup melalui pernikahan yang sah merupakan sebuah kebahagiaan. Kenapa? Karena dengan menikah seseorang telah terpenuhi nalurinya untuk mendapatkan pasangan hidup dan bisa mendapatkan keturunan. Sebaliknya, ketiadaan pasangan hidup bisa mendatangkan kegelisahan dan nestapa. Apalagi jika usia kian bertambah, namun dengan siapa akan menikah belum juga diketahui. Jadi jelas, menikah merupakan sebuah nikmat yang semestinya kita syukuri.

Namun sayangnya, tidak sedikit pasangan suami istri yang melupakan nikmat ini. Mereka lebih melihat pada kekurangan pasangan masing-masing, sehingga kebahagiaan yang semestinya  mereka raih hilang entah kemana.  Padahal di luar sana, banyak yang memiliki kemapanan ekonomi, status sosial yang tinggi, dihormati masyarakat seakan tidak ada artinya ketika belum memiliki pasangan hidup. Mereka menjerit, merintih dan menangis menantikan pasangan hidup yang tidak kunjung tiba.

satu diantara sekian banyak orang tersebut adalah seorang dokter perempuan malang yang tidak disebutkan namanya. Sang dokter perempuan tersebut menumpahkan jeritan isi hatinya dalam sebuah tulisan. Tulisan sang dokter tersebut kemudian dikutip dalam sebuah buku “The Way to Hapinnes”. Buku yang ditulis oleh Dr. Naseer Al-Omar dan Syaikh Abdul-Rahman Al-Sa’adi tersebut diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia oleh Wadi Press dengan Judul, “Jalan Menuju Kebahagiaan”. Cerita tersebut ada pada halaman 43-44. Saya kutip utuh untuk dijadikan nasehat dan pengingat bahwa memiliki pasangan hidup merupakan sebuah kebahagiaan yang semestinya kita syukuri.

Seorang DOKTER PEREMPUAN menangis sembari mengeluh, “Bawa ijazah saya dan carikan saya seorang suami.” Mari kita lihat tulisan dokter yang malang ini.

Setiap jam 07.00 pagi, saya selalu meneteskan air mata di balik punggung sopir pribadi saya, yang mengantar saya ke “penjara” atau “liang kubur” klinik tempat saya bekerja.” Dia melanjutkan keluh-kesahnya, “Setiap kali saya sampai di tempat tujuan, saya mendapati banyak perempuan dan anak-anak yang telah menanti kehadiran saya. Mereka memandang saya dengan penuh hormat dan menganggap jas putih saya bagaikan sehelai baju mewah yang terbuat dari sutera Persia, sedangkan saya menganggapnya pakaian berkabung. Dan setiap kali saya sampai di ruang kerja, kemudian mengalungkan stetoskop ke leher, saya merasa seperti mengalungkan tambang ke batang leher seperti orang yang mau dihukum gantung. Kini saya telah berumur 30-an tahun dan saya merasa sangat pesimis dengan masa depan saya.” Tangisnya pun meledak! “Bawa ijazah saya, jas putih saya, dan uang saya; saya ingin dipanggil dengan sebutan “MAMA”.

Kemudian ia menulis beberapa baris kalimat untuk menggambarkan perasaan hatinya yang paling dalam, “Orang-orang memanggil saya Dokter. Tapi, manfaat apa yang saya dapatkan dari panggilan seperti itu? Oleh karena itu, sampaikan kepada orang-orang yang menjadikan saya sebagai teladan, bahwa sekarang saya adalah orang yang perlu dikasihani. Yang selalu saya inginkan dan harapkan adalah memiliki anak kandung yang dapat dipeluk dan dibelai setiap waktu. Tapi, apakah itu semua dapat dibeli dengan uang?” [ selesai ]

Semoga membaca kisah tersebut membuat kita lebih bersyukur telah memiliki pasangan hidup. Apalagi jika Allah tambahkan kenikmatan tersebut dengan hadirnya buat hati yang memanggil kita dengan sebutan Ayah atau Ibu. Alhamdulillah


Selasa, 12 September 2017

Mabsus Abu Fatih


Minggu, 10 September 2017

Bersabar Dan Istiqomahlah Karena Penghambat Dakwah Ada Masanya

Sabar Istiqomah
Jika merasa dakwah menjadi sulit karena dibelenggu dengan aturan-aturan represif. Maka bersabar dan Istiqomahlah. Karena halangan itu ada masanya yang akan berakhir pada waktunya.

Lihatlah Libya. Dakwah diperangi di sana. Penggembannya disiksa dengan kejam. Mereka bersabar dan Istiqomah. Hasilnya dakwah terus berjalan hingga sekarang. Sementara Qadafi mati terhina bersimbah comberan.

Lihat pula dengan si bengis Karimov. Pengemban dakwah dibantai dan dihabisi di sana. Tapi Allah ganti dengan yang lebih banyak dan lebih hebat lagi. Sementara Karimov menjadi bangkai karena stroke dan pendarahan otak. Jahannampun siap menyambut jasad sang terkutuk.

Dan lihat pula para diktator di berbagai penjuru dunia yang memerangi dakwah. Dakwah tetap berjalan, sementara sebagian rezim sudah menemui ajal, sebagian lain sedang dan akan menemui ajal.

Halangan dakwah pasti akan berhenti karena dua hal.

Pertama, mereka - para penghalang dakwah - adalah manusia yang terbatas usianya. Kedua, Allah SWT sudah menjanjikan melalui lisan mulia RosuluLlah bahwa kekuasaan Islam akan meliputi seluruh penjuru bumi sebagaimana  sampainya matahari ke ufuk timur dan baratnya. 

Dalam hadits riwayat Muslim RosuluLlah SaW menyebutkan, "Innalloha zawaliyal Ardho, faroaitu masyariqohaa wa manghoribahaa. Fainna ummati sayablughu mulkuha ma zuwiya Li minha"
(Sungguh Allah SWT telah menampakkan bumi di hadapanku. Dan aku bisa melihat ufuk timur dan baratnya. Sesungguhnya kekuasaan umatku akan sampai pada apa yang Allah SWT perlihatkan kepadaku).

Maka bersabar dan Istiqomahlah dalam dakwah. Karena penghalang dakwah ada ajalnya dan karena kemenangan dan kejayaan Islam pasti terjadi. 

Allahua'lam.

Mabsus Abu Fatih

Senin, 21 Agustus 2017

Pentingnya Mempelajari Siroh Nabawiyyah

Pentingnya Siroh Nabawiyah
Mempelajari siroh  nabawiyah merupakan perkara yang penting. Ada sebagaian ulama yang menyatakan bahwa siroh merupakan salah satu perkara terpenting dalam agama. Ada juga yang menyatakan bahwa mengabaikan siroh akan menjadi sebab kerusakan umat islam. Bahkan ada yang menganggap bahwa menjaga siroh sama dengan menjaga agama. Berikut ini beberapa pendapat ulama yang menyatakan pentingnya siroh nabawiyah.
Dr. Muhammad Rawas Qal’ahji dalam Syakhshiyah Muhammad SAW menyampaikan,

Jumat, 11 Agustus 2017

CITA-CITA UNIK

Cita Cita Unik
Ahmad Taqiyuddin, anak kedua saya ini punya cita-cita yang unik, membanggakan dan tidak terpikirkan. Bahkan boleh jadi sangat jarang yang menginginkannya. Kami saja orang tuanya tidak terlintas dalam pikiram dengan cita-cita tersebut.

Saat ditanya, nanti kalau besar Taqi mau jadi apa?. Dengan tegas menjawab, "Mau jadi Imam, Bi". Di kemudian hari pun jika ditanya masih menjawab jawaban serupa. Menjadi Imam. Bahkan saat romadhon kemarin ketika agak sulit dibangunkan untuk sahur dan sholat subuh kemudian dibisikkan, "Masa mau jadi imam sholatnya susah" langsung bangun, meski dengan terkantuk-kantuk lucu.

Kami yakin harapanmu akan terkabul. Entah Allah akan mengabulkanmu menjadi imam apa. Imam masjid jami, raya atau masjid Agung atau mungkin Imam dalam ilmu agama.

Yang jelas, ayahmu menamakan Ahmad Taqiyuddin karena terpengaruh dengan dua imam besar. Imam Ahmad bin Hambal - penghafal 1 juta hadits - dan Imam Taqiyuddin an-Nabhani - salah satu politikus Islam ulung abad ini. Yang jelas pula, kami berdua sudah memplaning dari sekarang, dengan segala kekurangan kami, akan kami pesantrenkan engkau bersama kakakmu, dan semoga pula kalian bisa menimba ilmu syar'i di al-Azhar Kairo Mesir nantinya.

Semoga kami bisa menjadi jalan menuju cita-cita kalian, Nak. Aamiin.

Mabsus Abu Fatih

Minggu, 06 Agustus 2017

Seputar Kelahiran Bayi



Seputar Kelahiran BayiAda beberapa hal yang perlu diperhatikan berkaitan seputar kelahiran bayi

A. Sebelum Kelahiran


1.Memilih pasangan yang sholeh sebagaimana sabda nabi : “Pilihlah wanita yang beragama, niscaya engkau beruntung” (Diriwayatkan al-bukhori, muslim dan lainnya).


2. Meminta perlindungan ALLAH SWT dalam proses pembentukan janin.Rosulullah SAW bersabda : Jika salah seorang dari kalian ingin menggauli istrinya, lalu berdoa, “Bismillahi, Allahumma Jannibna asy-Syaithoona, Wa Jannibi asy-syaithoona Maa Rozaqtanaa' (Artinya : Dengan nama Allah, Ya Allah, jauhkanlah kami dari setan dan jauhkan setan dari apa yang Engkau rizkikan kepada kami /Anak), jika keduanya ditakdirkan mendapatkan anak, maka anaknya tidak bisa diganggu setan” (HR Al-Bukhari, Muslim)


B. Saat Hamil

1. Islam menyuruh ibu hamil untuk menjaga kesehatan karena kesehatan ibu berarti kesehatan bayi di perutnya bahkan karena begitu pentingnya kesehatan ini Islam mentolerir perempuan yang sedang hamil untuk tidak berpuasa di bulan romadhon. Disamping itu islam mengarahkan orang tua pada saat hamil untuk memeriksa kesehatan dan berobat. Rosulullah bersabda : “Hai Hamba-hamba Allah, berobatlah” (HR Imam Ahmad, Ath-Thayalisi, dan al-Hakim).

2. Kedua orang tua diminta senantiasa berdoa kepada ALLAH SWT. Karena Rosulullah SAW bersabda : “Ada tiga doa yang pasti dikabulkan tanpa ragu; doa orang yang didzalimi; doa musafir; dan doa Ayah untuk anaknya” (Diriwayatkan Ibnu Majah dll). Kata Ayah (al-waalidu) pada hadits tsb mencakup Ibu.

3. Pada saat persalinan tiba para Ibu Muslimah harus bedoa kepada ALLAH Ta’ala dan merendahkan di hadapan-Nya, agar Dia meringankan kesulitan sang Ibu ketika melahirkan dan juga berdoa dengan doa orang yang mendapatkan kesulitan “ALLAHUMMA ROHMATAKA ARJUU, FALAA TAKILNII ILAA NAFSII THORFATA ‘AININN, WA ASHLIH LII SYA’NII KULLAHU, LAA ILAHA ILLA ANTA” artinya : “Ya Allah, aku mengharap rahmat-Mu. Jangan serahkan diriku kepada diriku sendiri sekejap mata pun dan lancarkan seluruh urusanku. Tidak ada tuhan yang berhak disembah kecuali Engkau.” (Diriwayatkan Abu Dawud, dan Ibnu Hibban).

4. Saat melahirkan sang Ibu juga bisa berdoa sebagaimana doa Ibunya Maryam yang diabadikan di dalam al-Quran.

وَإِنِّي أُعِيذُهَا بِكَ وَذُرِّيَّتَهَا مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ
dan aku mohon perlindungan untuknya serta anak-anak keturunannya kepada (pemeliharaan) Engkau daripada setan yang terkutuk (Ali Imran : 36)

5. Memuji Allah jika melahirkan dengan selamat karena Aisyah mencontohkan jika dikatakan bayi lahir dengan selamat maka Aisyah mengucap “Alhamdulillahirobbil ‘alamin / Segala puji bagi Allah, Rabb alam semesta (HR. al-Bukhari di al-Adab Al-mufrad)

6. Senantiasa mendekatkan diri kepada ALLAH SWT dengan ibadah-ibadah fardu dan sunnah (Alangkah indahnya jika semenjak mengandung jabang bayi usia 1 bulan hingga 9 bulan sang Ibu bisa menghatamkan al-quran beberapa kali) karena dengan cara seperti itu maka doa orangtua khususnya Ibu yang lebih dekat dengan Anak akan lebih mudah dikabulkan oleh ALLAH SWT. (*)

Selesai dengan pertolongan ALLAH….
Tangerang, 


Mabsus Abu Fatih


Keterangan:
- Diringkas dari buku “Tips Islami Menyambut Kelahiran Bayi” (kitab asli berjudul Aadabu Istiqbalil Maulud fil Islam) Karya Yusuf Al-Arifi.
- Note : Untuk point 2.6 adalah tambahan tips dari kami penulis (*)

Selasa, 25 Juli 2017

Dampak Negatif Sikap Otoriter Orang Tua

orang tua otoriter
Orang tua ada kalanya tidak menyadari bahwa dirinya memiliki sikap yang negatif dalam mendidik anak. Mereka beranggapan bahwa apa yang dilakukannya akan membawa kebaikan bagi sang anak. Namun, fakta dan hasilnya justru berbanding terbalik. Hal ini boleh jadi dikarenakan orang tua bersikap negatif. Di antaranya ada sikap otoriter.

Sikap Otoriter.
Sikap otoriter orang tua terhadap anak tidak akan menyebabkan keburukan sbb:
1. Ketertutupan dan mengisolasi diri dari pertarungan kehidupan sosial.
2. Perasaan rendah diri, selalu ragu, dan tidak percaya diri.
3. Kecenderungan menghancurkan milik orang lain dan fasilitas umum.
4. Menempuh cara permusuhan, anarkistis, dan amarah untuk mengungkapkan ketidaksukaannya terhadap sikap otoriter dan kebencian yang dialami dirinya sendiri dengan ketakutan.
Allahua'lam bishowab.

Senin, 13 Februari 2017

Panduan Lurus Ulama Seputar LGBT dan Homoseks

Ulama tentang LGBTIsu Lesbian, Gay, Biseksual dan Transgender atau disingkat LGBT tidak pernah sepi dari pembahasan. Ada yang pro dan ada yang kontra. Bagi kita kaum muslimin tentu butuh panduan yang jelas dan lurus atas persoalan ini. 
Berikut ini saya coba kumpulkan pendapat ulama berkaitan dengan LGBT ini. Saya kumpulkan dari buku koleksi pribadi. Alhamdulillah didapatkan delapan pendapat ulama yang berkaitan dengan LGBT ini. Pendapat ulama yang dimaksud adalah:
  1. Syaikh Sayyid Sabbiq dalam Fiqh Sunnah
  2. Syaikh Ali Ahmad Al-Jurjawi dalam Indahnya Syariat Islam (Terjemah kitab :Himatut Tasyri wa Falsafatuh)
  3. Syaikh Nawawi al-Bantani dalam Syarah Sullamut Taufiq
  4. Sulaiman Rasjid dalam Fiqh Islam
  5. Imam Adz-Dzahabi dalam al-kabaair
  6. Syaikh Abu Syuja’ Al-Ashfihani dalam Matn al-Ghaayah wat Taqrib
  7. Syaikh Al-‘Allamah Muhammad bin ‘Abdurrahman Ad-Dimasyqi dalam Fiqih Empat Mazhabb (Terjemah dari kitab Rahmah al-Ummah Fi Ikhtilaf al-Aimmah)
  8. Syaikh Dr. Abdurrahman al-Maliki dalam Nidzôm al-‘uqûbât.
Tentu masih banyak ulama lain yang bembahas masalah LGBT, khususnya homoseksual ini. Namun, semoga pendapat delapan ulama rahimahumullah ini sudah mencukupi sebagai panduan buat kita semua di tengah-tengah kehidupan yang tidak bersumber kepada hukum Allah Subhanahu Wa Ta’ala seperti sekarang ini.
Syaikh Sayyid Sabbiq dalam Fiqh Sunnah menyatakan “Homoseksual termasuk kriminalitas yang paling besar, dan ia termasuk salah satu perbuatan keji yang dapat merusak eksistensi manusia dan fitrah manusia, agama dan dunia, bahkan bagi kehidupan itu sendiri. Karena itu, Allah swt, memberi hukuman bagi pelaku kriminalitas ini dengan hukuman yang paling keras. Dia menenggelamkan bumi dan segala isinya akibat perbuatan kaum luth as, serta menghujani merek dengan batu dari tanah liat yang terbakar”[1] Dalam buku yang sama[2] beliau menyatakan “Rasulullah saw. Memerintahkan umat beliau untuk membunuh dan melaknat pelaku homoseks, sebagaimana tertera di dalam hadits berikut ini. Ikrimah meriwayatkan dariIbnu Abbas r.a, bahwa Rasulullah saw bersabda,
Barang siapa yang mendapatkan (sebagian umatku) mempraktikkan perbuatan kaum Luth (homoseks), maka bunuhlah si pelaku (subjek) dan objeknya” [3]
Syaikh Ali Ahmad al-Jurjawi, Direktur Asosiasi Riset Ilmiah Universitas Al-Azhar Mesir dalam bukunya, Indahnya Syariat Islam menggambarkan buruk dan hinanya homoseksual dengan menyatakan “Liwath (homo) bertentangan dengan tabiat, adab dunia dan agama. Ia bertentangan dengan adab dunia dan agama karena seorang pria merdeka yang bersih tidak rela memposisikan diri sebagai wanita dan tidak mau mengenakan pakaian wanita lebih-lebih menjadi objek bagi nafsu syahwat pria lain. Alat kelamin masuk ke lobang dubur tempat keluar kotoran dimana mendengar namanya saja jiwa tidak suka, maka lebih-lebih menyentuhnya”
Masih dalam buku yang sama, beliau menambahkan “Allah telah menurunkan kepada bangsa-bangsa terdahulu siksaan yang beragam sebagaimana telah kita ketahui. Ternyata tidak ada yang lebih dahsyat selain siksa yang menimpa kaum Nabi Luth. Sekiranya Allah tidak mengasihi kita melalui Rasulullah, pemimpin semua umat manusia, tentu kita akan mendapatkan siksa yang lebih dahsyat dari apa yang telah menimpa kaum Nabi Luth”[4] Pernyataan beliau ini mengambarkan betapa buruknya praktik homoseksual, sekaligus menjadi jawaban atas pernyataan bodoh orang-orang yang menolak pengharaman homoseksual lantaran pelaku homoseksual saat ini tidak diazab sebagaimana diazabnya kaum nabi Luth terdahulu.[5]
Sementara itu, ulama nusantara, Syekh Imam Nawawi Banten juga memiliki pendapat berkaitan dengan praktik homoseksual / liwath. Di dalam Sullamut Taufiq beliau rahimahullahmenyatakan:
فصل : وَمِنْ مَعَاصِى اْلفَرْجِ الزِّنَا وَ اللِّوَاطُ، وَيُحَدُّ اْلحُرُّ اْلمُحْصَنُ ذَكَرًا اَوْ اُنْثًى بِالرَّجْمِ بِالْحِجَارَةِ اْلمُعْتَدِلَةِ حَتّى يَمُوتَ وَ غَيْرُهُ بِمِائَةِ جَلْدَةٍ وَ تَغْرِيْبِ سَنَةٍ لِلْحُرِّ وَ بِنِصْفِ ذلِكَ لِلرَّقِيْقِ.
Di antara maksiat farji, ialah zina dan liwath (bersemburit, yaitu laki-laki yang berjima melalui dubur). Kedua pelaku-nya harus dihukum. Laki-laki merdeka yang muhsan (pernah menjima istrinya yang halal) atau wanita yang muhshan, dengan hukuman rajam, yaitu dilempari batu yang berukuran sedang sampai mati. Selain orang merdeka yang muhshan, dengan 100 kali dera dan bagi orang merdeka diasingkan selama setahun dan setengahnya dari itu bagi hamba sahaya” [6]
Sementara, ulama Nusantara lainnya, Syaikh Sulaiman Rasjid dalam Fiqh Islam dengan sangat singkat menyatakan “Orang yang mencampuri laki-laki hukumannya seperti zina”[7].
Tidak berbeda dengan Syaikh Nawawi Banten dan H. Sulaiman Rasjid, Syaikh Abu Syuja’ al-Asfihani dalam Matn al-Ghaayah wat Taqrib menyatakan:
وَ حُكْمُ اللِّوَاطِ وَ اِتْيَانِ البَهَائِمِ كَحُكْمِ الزِّنَا
Hukuman menyetubuhi laki-laki dan binatang-binatang adalah seperti hukuman berzina[8]
Imam Adz-Dzahabi dalam al-kabaair[9] memasukan Homoseksual sebagai dosa besar yang kesebelas di antara 70 dosa besar lainnya. Ayat-ayat yang dikutip oleh Imam Adz-Dzahabi adalah: QS Hud: 82, Asy-Syu’ara: 165-166, Al-Anbiya’:74. Adapun diantara hadits yang diangkat oleh Imam Adz-Dzhabi adalah hadits dari Ikrimah, dan dari Ibnu Abbas sebagaimana diangkat oleh Syaikh Sayyid Sabbiq dalam Fiqh Sunnah di atas.
Lebih dari itu, menurut Imam Adz-Dzahabi, orang-orang shalih terdahulu secara tegas menjauhi orang-orang bencong, tidak melihat mereka dan tidak bergaul bersama mereka.[10]Bahkan, terhadap bocah yang berparas tampan, para ulama memerintahkan untuk berhati-hati.Sufyan Ats-tsauritatkala memasuki sebuah kamar mandi, tiba-tiba seorang bocah berparas tampan masuk bersamanya. Ia berseru: “Keluarkan bocah ini dariku, keluarkan ia. Karena aku melihat bahwa pada setiap seorang wanita satu syetan dan pada seorang anak berparas cantik ada sepuluh syetan”[11]
Syaikh al-‘Allamah Muhammad bin ‘Abdurrahman ad-Dimasyqi dalam Fiqh Empat Mazhab (Terjemah kitab Rahmah Al-Ummah fi Ikhtilaaf al-‘Aimmah) mengangkat pendapat imam madzhab berkaitan dengan homoseksual. Beliau menyatakan
Para imam mazhab sepakat bahwa homoseks hukumnya adalah haram, dan termasuk jinayat yang besar. Apakah pelakunya dikenai had?. Menurut pendapatMaliki, Syafi’i dan Hambali: Pelakunya wajib dikenai had. Hanafi berkata: Di-ta’zir jika dilakukan pertama kali. Sedangkan jika berulang kali melakukannya maka ia wajib dibunuh.
Para imam mazhab berbeda pendapat tentang sifat homoseks yang mewajibkan pemberlakuan had. Menurut pendapat Maliki, Syafi’i dalam salah satu pendapatnya serta satu riwayat yang dianggap paling jelas dari Hambali: Had yang dijatuhkan pada orang yang melakukan homoseks adalah dirajam, baik pelakunya itu jejaka, gadis, duda, maupun janda.
Sedangkan menurut pendapat lain dari Syafi’i dan pendapatnya yang dianggap paling kuat: Had yang diberlakukan adalah had zina. Kemudian Syafi’i membedakan antara pelaku yang jejaka serta duda dan gadis serta janda. Bagi muhsan dikenai hukum rajam, sedangkan bagi bukan muhshan dikenai hukuman cambuk. Seperti ini juga pendapat Hambali. Para imam Mazhab sepakat bahwa bukti yang diperlukan tentang terjadinya homoseksual adalah empat orang sebagaimana zina. Namun, hanafi membolehkan penetapannya dengan dua orang saksi laki-laki.[12]
Terakhir, adalah pendapat Syaikh Abdurrahman al-Maliki dalam Nidzômul Uqûbât. Beliau menyatakan bahwa Sanksi Liwath (homoseksual) berbeda dengan sanksi zina. Karena, zina berbeda dengan liwath, dan tidak bisa diqiyaskan dengan zina. Alasannya, hukum liwath berbeda dengan hukum zina. Hukum syara’ dalam sanksi liwath adalah bunuh, baik muhsan maupun ghairu muhshan.[13]
Mengenai uslub hukuman bagi pelaku liwath, Syaikh Abdurrahman al-Maliki menyampaikan, hukumannya bisa dengan cara di rajam, digantung, ditembak dengan senapan, atau dengan wasilah yang digunakan untuk membunuh boleh berbeda-beda, karena yang penting adalah menjatuhkan hukuman mati. [14]
Namun demikian, tidak boleh melakukan hukuman ini sendiri-sendiri, harus dilakukan oleh imam / khalifah atau yang mewakilinya. Sebagaimana dinyatakan oleh Syaikh Abdurrahman al-Maliki
وأما عقوبة الدنيا فيقوم بها الأمام او نائبه ، أي تقوم بها الدولة ، بإقامة حدود الله ، وتنفيذ أحكام الجنايات والتعزير ، وتنفيذ المخالفات .
Sanksi di dunia dilaksanakan oleh imam (khalifah) atau orang yang mewakilinya. Yaitu, diselenggarakan oleh negara dengan cara menegakkan hudud Allah, dan melaksanakan hukum-hukum jinayat, ta’zir dan mukhalafat.”[15]
Inilah pendapat beberapa ulama berkaitan dengan Homoseksual, liwath dan LGBT. Nampak jelas bagaimana hina dan bahayanya homoseksual dan betapa besarnya sanksinya menurut hukum Islam. Dengan keterangan ini, semestinya mereka yang sudah terjerumus ke dalam LGBT diingatkan dan diselamatkan serta ditarik dari komunitas mereka, bukan malah dibiarkan terjerumus dan pada akhirnya mengajak orang lain ikut terjerumus kedalam kesesatan dan kebinasaan.
Penolakan terhadap LGBT juga tidak sebatas pada penolakan secara moral semata, atau penolakan dari sisi buruknya semata, tetapi juga harus sampai pada seruan untuk diterapkannya hukum Allah secara kaafah. Hanya melalui Syariah Islam secara kaafah dalam bingkai khilafah, LGBT bisa dicabut dari akar-akarnya. Para pelakunya yang terlanjur terjerumuspun bisa dibebaskan dari siksa akherat yang teramat pedih[16]. Dan umatpun bisa diselamatkan, karena tidak akan berani secara terang-teranggan menampakan diri sebagai pelaku LGBT.
Allahua’lam Bishowaab.
Mabsus Abu Fatih

CATATAN KAKI:
[1] Syaikh Sayyid Sabbiq, Fiqih Sunnah Jilid 4, (Jakarta: Pena Pundi Aksara), 2010, Hal. 156.
[2] Syaikh Sayyid Sabbiq, Fiqih Sunnah Jilid 4, Hal. 157.
[3] Diriwayatkan oleh Abu Dawud di dalam Sunan Abi Dawud III/157, Hadits No. 4462; Tirmidzi di dalam Sunan Tirmidzi, IV/57, hadits no. 1456; Ibnu Majah dalam Sunan Ibni Majah II/856, hadits no. 2561; Hakim di dalam mustadrak Hakim IV/355; Baihaqi dalam Sunan Al-kurbro VIII/231-232; Daruquthni III/124. Dishahihkan albani dalam Irwaul Ghalil VIII/1
[4] Syaikh Ali Ahmad Al-Jurjawi, Indahnya Syariat Islam (Terjemah dari Hikmatut Tasyri Wa Falsafatuh),(Jakarta:Pustaka Al-kautsar), 2013, Hal. 408-409
[5] Serupa dengan pendapat ini, pembaca bisa merujuk kepada Tafsir Jalalain atas QS al-Anfal 32-33. Dalam tafsir tersebut ditemukan jawaban kenapa Allah tidak memenuhi permintaan orang kafir yang menantang minta diazab dengan dihujani batu dari langit. Bukan karena benarnya pendapat orang kafir tersebut, melainkan karena orang kafir bercampur baur dengan kaum muslimin sebagaimana disebutkan di dalam QS Al-Fath [48] : 25.
[6] Syekh Imam Nawawi Banten, Sullamut Taufiq Berikut Penjelasannyapasal 34 / Maksiyat Kelamin, (Bandung : Sinar Baru Algensindo), 2012, Hal. 126
[7] H. Sulaiman Rasjid, Fiqh Islam, (Bandung: Sinar Baru Algensindo), 2006 Cetakan ke-39 Hal. 438
[8] Syaikh Abu Syuja’ al-Asfihani dalam Matn al-Ghaayah wat Taqrib, (Surabaya : Penerbit Ampel Surabaya), 2008. Hal. 138
[9] Al-Kabaair Hal. 19-21, Versi al-Maktabah Asy-Syamilah; Imam Adz-Dzhabi, Al-Kabair Galaksi Dosa, (Bekasi:Darul Falah), 2012, hal. 64-71.
[10] Imam Adz-Dzhabi, Al-Kabair Galaksi Dosa, hal. 67.
[11] Imam Adz-Dzhabi, Al-Kabair Galaksi Dosa, hal. 68.
[12] Syaikh al-‘Allamah Muhammad bin ‘Abdurrahman ad-Dimasyqi, Fiqh Empat Mazhab, (Bandung: Hasyimi), 2015. Hal. 432
[13] Penjelasan lengkap silahkan merujuk ke Nidzôm al-‘uqûbât versi al-Maktabah Asy-Syamilah hal. 31-34; Bisa juga merujuk ke versi terjemahan “Sistem Sanksi dan Hukum Pembuktian dalam Islam” (digabung dengan kitab Ahkamul Bayyinat karya Abdurrahman al-Maliki), Pustaka Thariqul Izzah cetakan 2004, hal. 49-52.
[14] Sistem Sanksi dan Hukum Pembuktian dalam Islam hal. 51
[15] Nidzôm al-‘uqûbât, hal. 3; Sistem Sanksi dan Hukum Pembuktian dalam Islam hal. 6.
[16] “Sanksi di dunia bagi pelaku dosa atas dosa yang dikerjakannya di dunia dapat menghapus sanksinya di akherat. Hal itu karena, uqubat berfungsi sebagai zawajir (pencegah) dan jawabir (penebus). Keberadaan uqubat sebagai zawajir, karena mampu mencegah manusia dari perbuatan dan dan tindak pelanggaran. Keberadaan ‘uqubat sebagai jawabir, karena uqubat dapat menebus saksi akhirat” (Abdurrahman al-malikiNidzôm al-‘uqûbât, hal. 3; Sistem Sanksi dan Hukum Pembuktian dalam Islam hal. 6.)