23 Maret 2020

Lock Down di Masa Silam, Masjid Pun Ditutup Karena Wabah

Masjidil Haram Dikosongkan Sikapi corona

Imam adz Dzahabi Rahimahullah berkata:
وفي سنةِ ثمانٍ وأربعين وأربعمائةٍ كَانَ القَحْطُ عَظِيْماً بِمِصْرَ وَبَالأَنْدَلُس، وَمَا عُهِدَ قَحْطٌ وَلاَ وَبَاءٌ مِثْله بقُرْطُبَة، حَتَّى بَقِيَت المَسَاجِدُ مغلقَة بِلاَ مُصَلٍّ، وَسُمِّيَ عَام الْجُوع الكَبِيْر.

_Di tahun 448H terjadi kekeringan parah di Mesir dan Andalusia, dan di Qordoba tidak terjadi *kekeringan dan wabah* seperti itu, sampai-sampai MASJID2 DITUTUP TIDAK ADA ORANG SHALAT. Dinamakan tahun super kelaparan._

*(Siyar A'lam an Nubala, 18/311)*

Imam Ibnu Sa'ad Rahimahullah berkata tentang Masruq bin Ajda, pentolan tabi'in, di Saat terjadi wabah Tha'un:

كان يمكث في بيته أيام الطَّاعُونِ ويَقُولُ: أَيَّامُ تَشَاغُلٍ فَأُحِبُّ أَنْ أَخْلُوَ لِلْعِبَادَةِ فَكَانَ يَتَنَحَّى فَيَخْلُو لِلْعِبَادَةِ ,
قَالَت زوجته:
فَرُبَّمَا جَلَسْتُ خَلْفَهُ أَبْكِي مِمَّا أَرَاهُ يَصْنَعُ بِنَفْسِهِ وَكَانَ يُصَلِّي حَتَّى تَوَرَّمَ قَدَمَاهُ".

Dahulu dia senantiasa berdiam diri di rumahnya saat wabah tha’un menyerang.

Ia berkata : _“Ini adalah hari-hari  hari sibuk dengan ibadah. Maka aku suka jika aku totalitas  untuk ibadah.”_  Maka, dia pun bermunajat dan menyendiri di rumahnya.

Berkata Istrinya : _“Maka aku duduk di belakangnya,  aku  menangis melihat apa yang ia perbuat atas dirinya. Ia shalat sampai kedua kakinya membengkak”._

 *(Thabaqat Ibn Sa’d, 6/81)*

Imam Al Muqrizi bercerita tentang Tha'un th 749H:

و تعطل الأذان من عدة مواضع وبقي في الموضع المشهور بأذان واحد... و غلقت أكثر المساجد و الزوايا )

_Adzan ditiadakan dari sejumlah daerah, untuk daerah yang masyhur diadakan adzan satu saja.. *Ada pun masjid2 ditutup begitu pula tempat-tempat ibadah.*_

*(as Suluk Lima'rifati Duwal al Muluk, 4/88)*

Jadi, yang kemarin menanyakan kok masjid di tutup? Maka, sejak masa silam sudah terjadi jika Memang situasi harus seperti itu.

Jika masjid ditinggalkan maka apalagi mal, diskotik, cafe,.. Itu kerangka berpikirnya, yaitu qiyas aulawi. Alangkah baiknya jangan justru nyinyir terhadap fatwa ulama _"masjid ditinggalkan, kok yang lain dibiarkan..".._

 Seharusnya kita bisa berpikir sendiri, jika kondisi sedemikian genting sampai masjid saja dijauhi maka apalagi tempat keramaian lainnya..

Alhamdulilah.. Di Indonesia belum sampai seperti di Saudi, Qatar, Kuwait.. Yg sampai memfatwakan tutup masjid. _Sedangkan MUI tidak sampai memfatwakan seperti itu.._

Wallahu A’lam

🌷🌻🌿🍀🍃🌳🌸

Keterangan:
Tidak saya ketahui penulis asli tulisan di atas. Saya hanya copas. Semoga Allah merahmati atas usaha Penulis tersebut.
Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Terima kasih berkenan memberikan komentar

CARI ARTIKEL

Populer Bulan Ini

Newsletter